Tabir Krisis Ekonomi di Indonesia

Sjafriesjamsoeddin.id — Sebelum terjadi krisis moneter, seluruh wajah perekonomian Indonesia tercermin pada sisi aset dari 239 bank nasional ditambah bank asing yang beroperasi di Indonesia. Sisi aset adalah catatan neraca perbankan dimana para pelaku perekonomian Indonesia meminjam uang dari sistem perbankan.

Pendekatan politik yang sangat mengedepankan salah satu aspek trilogi pembangunan saat itu yakni, pertumbuhan ekonomi yang sehat dan dinamis, telah mendorong lahirnya sekitar 239 Bank Nasional ditambah Bank Asing beserta ribuan cabangnya di seluruh Nusantara. Hal ini masih ditambah dengan tumbuhnya ribuan Bank Perkreditan Rakyat (BPR), yang bergerak memberi pinjaman pada skala kecil kepada lapisan masyarakat menengah ke bawah.

Aliran dana yang deras pada sistem perekonomian Indonesia, telah mengubah wajah perekonomian kita, namun pada saat yang sama membuka suatu perangkap besar bagi suatu kerusakan nilai ketahanan ekonomi.

Kemajuan perekonomian yang diperlihatkan, telah menyimpan kerentanan yang luar biasa pada aspek fundamentalnya. Yakni terlalu besarnya beban usaha akibat terlalu tingginya pinjaman dibanding kemampuan pengembalian dana pinjaman.

Dengan sistem perbankan yang telah menjadi faktor ketergantungan sistem perekonomian Indonesia, maka fenomena krisis ekonomi nasional adalah gambaran logika berurutan dari krisis moneter menjadi krisis perbankan yang lalu diterjemahkan pada sektor riil menjadi krisis perekonomian. Pada gilirannya hal ini menyentuh hajat hidup banyak rakyat. Dimana dengan diakumulasi oleh dampak politik, krisis ini bermuara pada masalah keamanan dan kesejahteraan rakyat.

Tidak berjalannya aktivitas perekonomian salah satu pelaku ekonomi, memberi efek berantai pada pelaku ekonomi lain. Hal ini disebabkan karena putusnya rantai “supplai, produksi, distribusi, pemasaran dan jasa pendukung”, pada sistem perekonomian nasional. Ketidakstabilan perekonomian telah menciptakan ketidakpastian lingkungan usaha yang pada gilirannya merusak landasan keamanan dan kesejahteraan masyarakat. (Red/Alfian)

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *